Sabtu, 01 Maret 2014

Fiesta Story Chapter III: Pembuatan Guardian Orang Majus (GM) - Habis



Saat itu para Peri tengah berdoa memegang dinding selama beberapa hari dan malam. Mereka mengalami gelombang serangan monster tak berujung dari kutukan yang dilemparkan ke dunia peri oleh para dewa. Pada saat para Penjaga tiba, monster baru saja melanggar pertahanan Peri, dan pertempuran itu segera berubah menjadi kekalahan. Ketika para Penjaga muncul, bahkan tidak memperlambat kelajuan monster-monster itu. Tetapi ketika semua penjaga putus asa. Dan monster semakin mengancam mereka bisa melihat ada dua orang sedang berjalan kearah mereka, yaitu Guardian Majus. Para monster rakasa terdorong ke belakang keluar perbatasan peri.

Semua terlihat seolah-olah gerombolan monster itu hanya maju memukul dinding. Bagian depan garis musuh itu dengan cepat ditekan dengan cahaya silau, lalu para monster itu hancur berantakan. Sebelum tentara tahu apa yang terjadi Guardian Majus itu maju ke tengah-tengah para monster dan menyerang mereka dengan senjata dan ledakan-ledakan kertas mantra. Ketika monster mencoba mengepung Guardian mengambil jarak dari mereka, lalu mereka menghilang dan muncul kembali di tengah-tengah mereka. Tidak dari kuku, cakar, atau taring tampak mampu mengenai para Guardian itu. Kekacauan dan kebingungan yang disebabkan oleh para Guardian itu berdampak buruk ke monster. Lebih parah daripada jumlah mereka. Para monster sadar mereka telah dibantai.

Efek pada Peri bahkan lebih besar. Melihat sebagai bantuan telah tiba, para Peri memukul balik dengan keras. Mereka memukul musuh sampai garis belakang, merebut kesempatan untuk mematahkan ancaman baru ini. Apa yang hampir menghancurkan mereka, kini berbalik menyemangati mereka. Setelah pertempuran, orang Majus Guardian menutup kerusakan di dinding perbatasan peri, dan mulai bergerak menolong ke arah bangsa peri yang terluka dan mati. Mereka memberi kesembuhan dan berkat kepada semua orang yang berjuang. Penjaga mendekati kedua orang majusi itu lalu mereka memperkenalkan diri sebagai Banen dan Sayel. Mereka memberitahu bahwa mereka telah dikirim oleh Teva untuk membantu Peri di waktu gelap ini.

Sementara para Dewa telah mencapai batas kemarahan nya. Para Peri telah membuktikan dirinya menjadi musuh yang tangguh dan membuat Dewa frustasi sendiri. Elderine dan kakaknya terbukti merupakan anugrah keselamatan dari bangsa peri dengan keterampilan daan seni sihir nya. Namun, para dewa telah berambisi memusnahkan peri. Mereka berusaha untuk mendapatkan sejumlah besar Soul Stone. Sekarang mereka telah digagalkan oleh hamba Teva. Guardian Majus ini, yang telah muncul dan menghancurkan pasukan mereka di ambang kemenangan.

Markis dan Nik menyerang ke segala arah hutan yang luas pun hancur, sungai berubah menjadi abu. Bahkan tidak luput pasukan dewa-dewa mereka sendiri. Para dewa itu 'murka. Apoline dan juga Pagel mengamuk, tetapi dalam cara yang lebih membahayakan. Mereka tidak menyerang, mereka merencanakan dan bersekongkol. Sementara itu, Anis yang telah menjadi terlatih baik dalam seni tempur dan perang selama pertempuran, sekarang mengambil komando sebagai jenderal tentara monster.

Setelah mereka mengamuk, para dewa berkumpul bersama-sama untuk merenungkan situasi mereka. Dengan penampilan prajurit aneh ini mereka harus mengubah strategi mereka. Sebuah serangan frontal terlalu berbahaya. Mereka memiliki Guardian Majus yang memimpin pasukan dari Elf. Dan itu pasti akan mengakibatkan dampak fatal bagi pasukan mereka. Dewa mengerti mereka tidak bisa mengambil risiko melepaskan kekuatan penuh mereka, walaupun mungkin dapat menghancurkan Soul Stones seperti yang mereka didambakan. Jadi para dewa memilih untuk mempekerjakan tenaga paling mematikan: licik. Apoline dan Pagel yang ahli menghasut dan mereka sudah tahu sasaran yang sempurna bagi mereka. Seeorang yang "lembut" penuh perhatian - adik Elderine, Epith.

Sumber: http://fiesta.outspark.com/guides/story


Oleh: Muhammad Jundi Robbani

Related Posts :