Sabtu, 01 Maret 2014

Fiesta Story Chapter I: Penciptaan Isya, Dewa-dewa, dan jatuhnya Legel - Part 2

Teva merasa jengkel. Ketakutan dan ketidakpastian mencengkeram hatinya. Teva tahu dia tidak mungkin menahan kekuatan yang luar biasa dari Legel. Teva memutuskan menggunakan kekuatan terakhirnya untuk melawan Legel. Teva melihat orang-orang di dunia mendongak padanya, melihat usahanya untuk menyelamatkan mereka. Sekali lagi, makhluk-makhluk ini mengejutkan dia. Untuk pertama kalinya Teva melihat mereka merasakan ketakutan yang mencengkeram.

Meskipun ketidakpastian meliputi hati Manusia dan Peri. Teva melihat mereka tidak akan menyerah, bahkan dengan kekuatan yang luar biasa dari Legel itu mengancam akan memusnahkan mereka. Mereka tetap berharap untuk sesuatu yang bisa menyelamatkan mereka. Entah bagaimana itu memberi mereka kekuatan untuk melaluinya. Kemudian Teva menyadari sesuatu yang lain. Manusia dan Peri yang sedang mencari dirinya untuk berharap; mereka ingin dia menjadi cahaya yang mampu memberi mereka alasan untuk melihat ke depan. Untuk masa depan yang menjanjikan.

Untuk pertama kalinya dalam keberadaan Teva, ia mengerti apa harapan ini. Dia tahu apa artinya dan mengapa spesies ini seperti memberi kekuatan. Mengapa mereka tidak pernah menyerah.

Dengan ditemukan cahaya dalam dirinya, Teva mendorong kembali melawan kegelapan dengan kekuatan baru. Dia merasa Legel kehilangan sedikit kekuatannya. Tapi itu sudah cukup. Itulah kemenangan kecil yang diisi Teva dengan kekuatan yang lebih besar. Dia mendorong lebih keras, dan setiap kali itu Teva merasa Legel mundur sedikit demi sedikit.

Legel tidak percaya apa yang terjadi. Sesuatu yang diciptakannya harus berdiri dan melawan-Nya. Yang mengagumkan, Teva tidak hanya melawan dia; tapi dia menang. Legel tahu dia kalah dalam pertempuran dan mulai fragmen dirinya sendiri. Beralih ke potongan, Legel menciptakan lebih banyak makhluk seperti Teva. Lalu ini menjadi dewa-dewa.



Markis dewa pertama yang lahir dari pecah belah kekuatan Legel; dijiwai dengan kekuatan kehancuran. Yang berikutnya Pagel; berbakat dengan keserakahan. Diikuti Dewi Apoline dengan kekuatan keinginan. Berikutnya adalah Anis,dengan kekuatan Legel. Lalu Bijou yang diberi kuasa penciptaan. Terakhir datang Nik, dijiwai dengan kekuatan Kegelapan. Karena masing-masing dewa lahir, Legel memberi mereka keinginan untuk menghancurkan Isya kembali. Tapi Legel menyimpan kekuatan terbesar untuk dirinya sendiri. Power of Chaos.

Teva melihat hal ini terjadi tapi tak bisa berbuat apa-apa, karena ia benar-benar terfokus pada pertempuran dengan Legel. Tapi Legel menjadi sangat lemah dalam proses fragmentasi; begitu lemah, pada kenyataannya, bahwa dengan satu upaya raksasa Teva berhasil untuk menutup Legel dan kekuatan Chaos pergi. Dia mengubur Legel dalam segel Tuhan jauh di dalam tanah dunia Isya. Itulah suatu cara yang tampaknya cocok untuk memenjarakan Legel. Teva kemudian memperkenalkan dirinya kepada penduduk dunia. Mereka mengucapkan terima kasih dan memuji, memanggilnya Dewi Hope. Tapi ini hanyalah awal dari cerita kita.

Sumber: http://fiesta.outspark.com/guides/story


Oleh: Muhammad Jundi Robbani

Related Posts :